Sunshine

EP1

Sekolah dah nak mula. Rasa macam baru dua seminggu kita tak sekolah. Lepas ni, tak boleh nak fikir pasal facebook.

“Rey.” Suara ibu kedengaran dari ruang tamu.

Hening. Suara ibu tidak kedengaran. Apa yang dapat ku tancap di pendengaran adalah bunyi window 7.Agaknya ibu mahu mencari resepi kuih.

Musim cuti begini, aku dan ibu bertungkus lumus mencuba pelbagai resepi kek dan apam. Hasilnya, tak mengecewakan.

Ayah selalu memuji ibu tika apam polkadot buatan ibu kena dengan cita rasanya

“Rey.” Nama ku dilaung sekali lagi.

“Ya bu…”

“Sini kejap.” Kaki terasa berat untuk melangkah.

Tiba sahaja di ruang tamu, ibu beralih dari memandang skrin komputer ke muka ku.
Aku cantik?
Perasaan!
Mesti aku ada buat salah dengan ibu ni. Setahu aku, time buat kuih hari tu aku sukat  semua bahan okey je. Kenapa ya?

“Ibu nak tanya kamu something…”
“Macam pelik je. Ada benda yang penting ke buu…?”Gelengan ibu terpamer di mataku.
Alhamdulilah. Ibu tak marah aku hari ni. Aku senggih sendiri.

“Haa… apa hal senggih sorang-sorang tu? “Mulut ku terkunci. Itu la kau Rey, buat benda tak pandang kiri kanan. Kan dah kena.Aku gumam sendiri.

“Eh, ibu tak baik berprangsangka buruk dekat orang. Saja je Rey senyum. Senyumkan sedekah.”

“Ye la tu. Jangan senyum nak minta ibu luluskan pakwe kamu sudah.” Ibu senyum sinis. Kerusi yang beroda itu ibu pusing memandang aku.

“Ibu, Rey takde kawan laki la. Apa lagi nak Ber boyfriend bagai.” Perangai aku yang ganas, akan membuatkan semua jejaka di kelasku cabut. Ahaha. Ustaz kata tak baik sembang dengan lelaki yang takde kena mengena dengan kita. Lebih-lebih lagi bukan mahram kita.
“Ibu rasakan…..Rey patut tolong Mak Hawa.”

“Kenapa dengan Mak Hawa?” Aku pandang ibu pelik. Masakan mak Hawa, jiran lama aku berada dalam keadaan yang kurang baik. No way. Aku sayang dia. Dia adalah antara orang yang banyak tolong aku. Hantar aku pergi sekolah, sanggup menjaga aku waktu ibu dan abi outstation dan macam-macam lagi.

“Cuba bertenang sikit. Kamu tu perempuan Reymirah.Ibu tak nak anak ibu buat perangai tak beradab.”

“Ya ibu. Maaf. Rey terlepas cakap tadi. Boleh Rey tanya tentang mak Hawa?”Aku pandang lantai. Terasa sejuk kaki ini.

 Meminta keizinan untuk bertanya lebih elok berbanding dengan sikap kurang sopan ku tadi. Kesian ibu. Dah berbuih mulut ibu suruh aku menjaga adab. Tapi aku insan  yang sukar nak buat benda yang patut dibuat. Manusia…manusia … sering kali lupa untuk melakukan kewajiban yang sepatutnya.

“Hrmm.. said it.. “ Pandangan ibu tumpah ke muka ku yang sudah berubah.

“Kenapa Rey perlu tolong Mak Hawa?”

Mata ibu cerlung ke wajah ku. Aku cakap benda yang tak elok ke tadi? Aku fikir balik apa yang aku cakap kan. Rasanya ayat aku dah cukup sopan dah.

“Kenapa ibu pandang Rey macam tu?” Aku tenung ibu yang membetulkan kaca matanya.

Kepala digeleng sekali lagi. Aku senyum manis.

“Mak Hawa telefon ibu semalam…” Kata-kata ibu tergantung di situ apabila bunyi basikal adikku, Fakaruddin  memasuki perkarangan rumah  ini.

Biasanya my little boy akan balik jam 5 setengah petang. Kali ini.. erkh.. awal bebenor. Baru pukul 4 petang.

“Assalamualaikum.. ibu …kakak.”

“Walaikumussalam…” Aku dan ibu menjawab salam serentak. Muka penat adik lelaki ku pandang.

“Awal anak ibu balik? Yang tergesa-gesa ni kenapa?”

“Din, kena tukar baju buu.. lepas ni nak pergi sekolah.”

“Ada apa pulak petang-petang macam ni?” Aku bertanya, biasanya petang begini, port kesukaan Din ialah padang bola di sebelah taman perumahan Canggih.
“Kak Rey… ibu.. petang ni Din dan kawan-kawan ada latihan kawad. Dua bulan lagi nak compete.” Dua jari comel miliknya di tunjukkan ke arah aku dan ibu.

Ini mesti latihan kawad untuk budak-budak Kadet Polis. Sekolah lama ku memang terkenal dengan pasukan Kadet Polisnya yang aktif.

“Amboi… kecik-kecik cili padi..” Sempat lagi ibu mengusik Din. Mujur adik ku sudah tenang dari lelahnya. Dirinya yang bersandar penat di sofa empuk ku jelling.

“Spect tu nanti nak letak mana?” Aku jongket kening. Adik handsome ku ini mengenakan cermin mata. Masakan nak tanggal pulak. Orang belok kanan, dia belok kiri pula.. haa sudah masuk longkang la jawabnya.

“Mesti la tanggal kak.”

“Ceh, nak jadi Polis la ni.”

Of course la kak… hehehe” Fakaruddin  memulakan langkah menaiki tangga yang terletak berhampiran pintu masuk dapur.

Aku tenung wajah ibu. Hasrat untuk bertanya lanjut mengenai Mak Hawa terus terpendam jauh di sudut hati. Kami berdua senyum melihat gelagat adik yang mencuit hati.

p/s: baru mencuba menulis.Sudi-sudi la komen 

Tiada ulasan:

Pekerja kanteen dapat seketul Magnum White Almond secara percuma!

Assalamualaikum Semenjak kerja kanteen ni. Penat dia xleh nak cakap. Cuti bulan 7 ni hanya  4 hari. Alhamdulillah... Tapi masih ada cuti.....

Contact Me/ review

eatmakeread@yahoo.com

Cari Blog Ini